Penari Telanjang AS Jadi Sukarelawan di Ukraina, Kencani Tentara Setelah Bosan Urusi Panti Asuhan

Seorang wanita cantik Amerika Serikat menjadi sukarelawan di Ukraina dengan caranya sendiri. Fan Pei Koung, influencer cantik berdarah Taiwan AS ini menjadi sukarelawan untuk menghibur warga di daerah konflik ini dengan kemolekan tubuhnya. Bosan menjadi sukarelawan biasa, wanita ini menawarkan jasanya menjadi "penari telanjang pendukung emosional".

Dikutip dari Daily Beast, Koung bercerita, pada awalnya ia meninggalkan kampung halamannya di Houston AS ke Ukraina tahun lalu untuk melakukan pekerjaan sukarela biasa, membantu di tempat penampungan wanita dan panti asuhan di Lviv. Akan tetapi, pekerjaannya tersebut membuat dirinya bosan. “Rasanya tidak ada yang unik dengan apa yang saya alami di Amerika,” keluhnya.

“Saya ingin lebih. Saya ingin bergabung dengan militer.” Detik detik Ibu Beserta 2 Anak dan Keponakan Tewas Tenggelam Saat Cari Rumput di Sungai Seperak Fokus Demi Masyarakat, PLN UID S2JB Gelar Bedah Rencana Program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan

Pengakuan Anggota KPPS di Lampung Utara soal Pemotongan Uang Transportasi Pemprov Kalbar Gelar 25 Aksi Sosial, Langsung Menyentuh Masyarakat Kunci Jawaban PKN Kelas 10 Halaman 138 Kurikulum Merdeka, Suku di Indonesia Halaman all

Ibu Beserta 2 Anak dan Seorang Keponakannya Tewas Tenggelam di Sungai Seperak Bengkayang Identitas 2 ASN Gowa Dilapor ke KASN Kunci Jawaban PAI Kelas 8 Kurikulum Merdeka Halaman 158 161: Soal Pilihan Ganda Halaman 4

Dia memperluas cakrawala sukarela sebagai "orang pendukung emosional untuk tentara berbahasa Inggris" dan segera melibatkan dirinya secara romantis dengan banyak pria Ukraina, mengatasi hambatan bahasa dengan bantuan Google Translate. Dia mengaku berkencan dengan empat orang ketika dia diwawancarai oleh Beast di Kharkov (operator drone, pekerja pembangkit listrik, dan dua pekerja teknologi informasi) meskipun dia tidak mengungkapkan apakah ada di antara mereka yang mengetahui tentang tiga lainnya. Dia juga berkencan dengan tentara asing yang secara sukarela mengabdikan diri untuk masalah Ukraina, katanya.

"Orang tidak membicarakan kebutuhan seksual orang orang di negara yang sedang berperang," katanya kepada outlet tersebut. Koung menyesalkan bahwa tidak semua orang Barat mendukung wisata seksnya, mengungkapkan bahwa ketika dia bergabung dengan obrolan grup untuk pekerja kemanusiaan. "Orang orang ini mencabik cabik saya selama tiga hari berturut turut," menuduhnya ingin "membuat pornografi dari kuburan massal." Dia menyalahkan seksisme.

Influencer berpakaian minim itu diduga terus melakukan "pekerjaan kemanusiaan", menurut OnlyFans nya, yang didefinisikan sebagai "sumbangan tunai kepada warga Ukraina yang membutuhkan dan sukarelawan yang dapat saya lihat dengan mata kepala sendiri yang melakukan pekerjaan dengan baik, media sosial, bantuan dapur, aliran air ke desa desa garis depan, latihan bahasa Inggris untuk anak anak, dll." Bisnis online nya secara teknis ilegal menurut undang undang Ukraina, yang melarang "penjualan atau distribusi gambar gambar porno atau barang barang lainnya" dengan hukuman termasuk denda atau hukuman penjara hingga tiga tahun. Namun, ia membuat konten untuk OnlyFans khususnya telah menjadi pekerjaan populer di kalangan warga Ukraina yang kehidupannya telah berubah akibat konflik, menurut Daily Beast.

Kontestan kontes kecantikan yang berubah menjadi "pacar keliling dunia" yang menggambarkan dirinya sendiri menawarkan foto foto cabul dirinya dalam variasi perlengkapan militer yang minim berpose dengan persenjataan di platform bayar per tayang erotis OnlyFans, meskipun dia mengatakan kontennya gratis untuk orang Ukraina, tentara, dan sukarelawan.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *